Kategori
Uncategorized

Persiapan XL Axiata Bangun Jaringan di IKN

Persiapan XL Axiata Bangun Jaringan di IKN

XL Axiata berkomitmen membangun jaringan telekomunikasi di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara dan menyelimutinya dengan konektivitas data 100 persen, saat Ibu Kota dipindahkan nanti. Hal ini dimulai upaya XL Axiata secara bertahap membangun sekitar 100 BTS di Kabupaten Penajam Paser Utara, tempat IKN Nusantara berada.

Selain itu, XL Axiata juga mulai men-support akses telekomunikasi para pekerja yang tengah menggarap proyek IKN di Kalimantan Timur.

Upaya terbaru yang dilakukan dengan menempatkan empat unit Mobile BTS 4G di sejumlah titik pembangunan proyek. Adapun titik tersebut antara lain area proyek pembangunan Istana Kepresidenan, Istana Wakil Presiden, dan sekitar mess pekerja.

XL Axiata juga terus menghubungkan jaringan fiber optik yang akan disambungkan dengan jaringan backbone se-Kalimantan.

Lantas bagaimana rencana XL Axiata dalam membangun jaringan telekomunikasi di IKN Nusantara?

Direktur sekaligus Chief Technology Officer XL Axiata I Gede Darmayusa mengatakan, khusus untuk pembangunan jaringan di IKN, XL mulai bersiap-siap, pasalnya pemerintah bakal memindahkan Ibu Kota secara bertahap, harapannya mulai tahun depan (2024).

“Pemerintah akan mulai pindah ke sini, mudah-mudahan secara bertahap mulai tahun depan, jadi kami harus siap-siap, di samping pertimbangan bisnis dan strategis, Ibu Kota Negara kan banyak VVIP, pekerja BUMN, PNS, militer, hingga masyarakat sipil, tentunya kami tidak bisa mengabaikan,” kata Gede, ditemui di Kawasan IKN Nusantara, Kalimantan Timur, belum lama ini.

Untuk itulah, persiapan XL Axiata, seperti disebutkan di atas adalah telah membangun sekitar 100 BTS di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kaltim. Sementara untuk wilayah dalam IKN sendiri pihaknya belum bisa melakukan pembangunan infrastruktur telekomunikasi secara permanen.

Kerja Sama dengan Otorita dan Vendor Agar Kabel Tak Semrawut

Kabel-Kabel Bakal Ditanam

“Pemerintah pasti akan membangun dengan memerhatikan estetika, jadi bukan bangun tower sendiri, lampu satu per satu. Nantinya kabel optik akan ditanam, bersama pengaturan infrastruktur kabel listrik, air, gas dan lain-lain, jadi pembangunannya tidak mengganggu permukaan tanah,” kata Gede.

Hal ini selain membuat jadi estetik juga membuatnya minim dari fiber cut atau kerusakan kabel akibat galian proyek lainnya.

“XL akan aktif kalau memang sudah diundang untuk pembangunan broadband (di IKN),” katanya dikutip dari https://binamargadki.net/

Salah satu contohnya, saat ini beberapa operator seluler telah menempatkan mobile BTS di satu lokasi yang sama. Menurut Gede, hal ini sesuai dengan tempat banyaknya orang berkumpul, salah satunya adalah tempat pekerja. Gede mengatakan, hal ini tidaklah diatur sendiri oleh operator, melainkan sesuai perizinan yang diberikan oleh Otorita IKN.